(VIDEO) “Dia C4mpak Apa?” – Penghuni Rumah Menggelet4r Rakam Wanita Datang Tabur ‘Sesuatu’ Depan Pagar Jam 2.30 Pagi

Baru-baru ini tvlar di applikasi TikTok, hantaran video oleh seorang pengguna dikenali sebagai Ana yang terkejvt apabila melihat seorang wanita berpakaian serba putih berada di hadapan rumahnya.

Menerusi video tersebut, Ana yang terjaga dari tidur akibat terdengar bunyi enjin kereta yang kuat serta bunyi anjing meny4lam terkejvt apabila ternampak wanita m1steri itu di luar tingkap biliknya.

Lebih men4kutkan, wanita itu seperti sedang melemp4rkan ‘sesuatu’ di hadapan rumahnya pada pukul 2.35 pagi.

Ya Allah! apa yang kau lempar depan rumah aku pagi-pagi buta ni? Astagfirullah..

Dalam pada itu, Ana yang masih terkejvt dengan kejadian itu turut berdoa agar dia, anak-anak, dan suami terlindung daripada perubatan kej1 manusia.

Allah nak tunjuk, ada orang buat kh14nat dekat family aku. Korang rasa apa yang perempuan tu camp4k ke rumah aku? Patut ke aku pergi buat report? Rasa ter4ncam..

Video:

Meninjau di ruangan komen, rata-rata orang ramai turut memberi pelbagai reaksi, ada yang memaklumkan bahawa wanita itu mungkin menabur tanah kubvr dipercayai s1h1r untuk memec4h belahkan keluarga.

Ini sih1r untuk buat ahli keluarga jadi tak tenter4m, g4duh dan akhirnya pencer41an. – Netizen.

Selain itu, ada juga yang berkongsi cara bagi membatalkan perbuatan s1h1r tersebut selain menyarankan untuk memanggil ustaz.

Pagi nanti jirus dengan air panas, seeloknya air bacaan Yasin, sambil jirus dan cuci selawat ke atas Nabi SAW dan niat mohon pada Allah h1ndari s1hir atau kh1anat,” tulis seorang pengguna TikTok.

Antara komen lain:

Risau situasi yang sama boleh kena dekat diri kita juga. Mintalah pada Allah agar kita dijauhkan dengan orang-orang yang kej1 macam ni. Semoga m4ngsa dilindungiNya.

Sumber: Beautifulnara, OhMedia

Be the first to comment on "(VIDEO) “Dia C4mpak Apa?” – Penghuni Rumah Menggelet4r Rakam Wanita Datang Tabur ‘Sesuatu’ Depan Pagar Jam 2.30 Pagi"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*