“Saya Terp4ksa Sebab Suami Baru Tak Terima Dia”- Ibu Tingg4Ikan Anak Di Rumah Kebajikan

Tugas seorang ibu adalah mendidik dan mengasuh anak dengan sempurna supaya anak membesar dengan baik seperti mana kanak-kanak yang lain. Tapi, lain pula dengan kisah sedih seorang budak perempuan dua tahun yang ditinggalkan oleh ibu di hadapan pintu rumah kebajikan.

Ya Allah, bila membayangkan anak ini sebaya anak saya rasa nak menangis mengenangkan apa yang bakal berlaku dengan si kecil ini yang masih belum kenal erti kehidupan ini.

Menurut perkongsian dari pekerja sosial di Thailand, ibu tersebut melakukan sedemikian disebabkan tidak mahu menjaganya lagi.

Kisah sedih seorang kanak-kanak perempuan dibuang ibu

Menurut laporan pegawai penyiasat Thailand, ibu kanak-kanak itu datang ke rumah kebajikan tersebut sekitar jam 3.45 petang pada jam 12 Januari 2020 dengan meminta anaknya bunyikan l0ceng.

Setelah dibuka pintu, kakitangan di rumah perlindungan itu melihat seorang kanak-kanak perempuan sedang berdiri sambil membawa beg plastik dan sekeping surat.

Namun dalam pada itulah juga, ibu tersebut beredar dari tempat kejadian atau erti kata lain melarikan diri.

Leftenan Kolonel Thawatchai Nanthaphan, Pegawai Penyiasat di Lop Buri, Thailand berkata, si ibu datang ke rumah kebajikan itu pada jam 3.45 petang dan meminta anaknya menekan Ioceng pintu.

Apabila pintu dibuka, kakitangan berkenaan melihat kanak-kanak itu berdiri di depannya sambil membawa beg pIastik dan sekeping surat. Dalam masa yang sama, si ibu beredar dari tempat kejadian.

Dalam surat yang ditulis si ibu mengatakan, dia mahu menyerahkan anaknya ke rumah kebajikan itu untuk dijaga seIama-Iamanya kerana dia tidak mampu berbuat demikian mahupun memberi masa depan yang baik untuknya.

Si ibu juga memberi aIasan dia miskin dan kini mempunyai keIuarga baru serta mahu mencari kediaman baru. Tetapi suami barunya itu enggan menganggap kanak-kanak itu sebagai anaknya.

“ Maafkan saya kerana berbuat begini tetapi saya rasa iniIah jaIan yang terbaik. Saya sayang anak saya tetapi saya terpaksa,” tulisnya.

Kanak-kanak itu membawa beg pIastik yang berisi pakaian, mainan dan beberapa barangan Iain. Turut ditemui kesan Ieb4m dan p4rut pada badan mngsa yang disyaki kesan pend3r4an.

Kanak-kanak itu kemudian dihantar ke hospitaI untuk mendapatkan rawatan.

Cara Rasulullah SAW mendidik anak perempuan

“Barang siapa diuji dengan sesuatu dari anak-anak perempuannya, lalu dia berbuat baik kepada mereka, kelak mereka akan menjadi penghalang dari ap1 ner4ka.” (Hadis Riwayat Al-Bukhari dan Muslim)

#1. Ajar anak tentang ilmu ketuhanan 

Hal pertama wajib diajarkan kepada anak perempuan adalah tentang ketuhanan seperti mengajar mengucap Lailaha illaallah. Selain ajar anak menggunakan ayat Muhammad Ya Rasulullah, iaitu rasul utusan Allah SWT.

#2. Ajar doa-doa harian 

Anda juga perlu ajar mereka tentang doa-doa harian seperti doa tidur, doa keluar rumah, doa masuk bilik mandi dan sebagainya. Ajar juga kalimat Bismillah dan Alhamdulillah

#3. Perkenalkan ilmu agama 

Mengajar anak tentang ilmu agama yang wajib dilakasanakan seperti solat, berpuasa di bulan Ramadan dan mengaji Al-Quran.

#4. Mendidik anak berperilaku sopan

Didik anak setiasa berperilaku sopan dan berbakti kepada kedua-dua ibu bapanya.

#5. Mengajar berakhlak mulia 

Mengajar anak berakhlak mulia dengan orang di sekelilingnya bahkan Rasulullah juga mengajar anak perempuannya sedemikian yang sama.

#6. Batas pergaulan dengan lelaki 

Menjelaskan kepada anak tentang batasan bergaul dengan lelaki seperti mana yang dilakukan oleh Rasulullah SAW dalam mendidik anak perempuannya semasa berumur 10 tahun.

#7. Menjaga adab

Menjaga adab berpakaian, adab semasa makan dan cara bercakap yang baik agar tidak menyinggung perasaan orang lain.

#8. Mengajar tentang pakaian

Mengajar anak tentang berpakaian yang mengikut Islam seperti memakai tudung, memakai baju yang sopan, berpakaian tidak ketat dan tidak menonjolkan aset penting kewanitaan.

#9. Biasakan anak dengan kerja rumah 

Membiasakan anak perempuan dengan kerja-kerja rumah seperti menyapu sampah, mengemas rumah, memasak, membasuh pakaian dan sebagainya.

#10. Bersikap lemah lembut

Bersikap lemah lembut dengan anak perempuan seperti mengusap kepalanya dan memanggilnya dengan lembut  Tapi, janganlah sesekali berbuat kas4r dengan mereka.

 

Foto : TheReporter via online malaya

Be the first to comment on "“Saya Terp4ksa Sebab Suami Baru Tak Terima Dia”- Ibu Tingg4Ikan Anak Di Rumah Kebajikan"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*