‘Adik Tutup, Mama Pun Tutup Mata, Ini Mungkin Takdlr Kita’ – Ibu Junjung Anak 4 Jam Dalam K0tak Ketika Banjir Paras Leher

Hujan lebat yang berterusan menyebabkan banjir besar di Malaysia menyebabkan ramai yang pan1k.

Sesetengah kawasan yang tidak dijangka mengalami paras air yang begitu tinggi menyebabkan ramai penduduk terpksa berdepan dengan det1k-det1k cem4s.

Situasi ini turut dialami sendiri oleh Suriyati Abdul Mokhtar, 34 tahun, yang ketika itu terperangk4p di rumahnya bersama anak kecilnya berusia 6 bulan di Taman Karak Indah, Pahang.

Pada Sabtu lalu, 18 Disember, ibu kepada 2 anak ini menceritakan pengalaman menakvtkan apabila air naik hingga ke paras leher dan menyangka itulah saat akhir yang tertulis untuk mereka berdua.

Memetik sedutan video daripada Malaysia Hari Ini, kisahnya bersama anak dan ‘voice note’ yang ditinggalkan benar-benar menyebabkan ramai tersentvh.

Ketika kejadian, difahamkan suaminya tiada di rumah kerana masing-masing tinggal di berlainan negeri sejak 2 tahun lalu.

Anak sulungnya pula sedang berada bersama suami di Terengganu ketika det1k cem4s berlaku.

Sumber: MHI TV3

SEDAR AIR MULA NAIK KETIKA TERDENGAR BUNYI DARI BILIK AIR

Semasa air sedang mula naik, Puan Suriyati terdengar bunyi seakan tekanan air dari bilik air.

“Ketika itu, di luar memang gelap dan apabila tersedar, rupanya air telah penuh di luar.”

Air kemudiannya mula masuk melalui cel4han pintu dan t1ngkap dengan laju hingga mencecah paras p1nggang.

APUNGKAN BAYl DALAM KOTAK PLASTIK

Dalam keadaan cem4s, Puan Suriyati mendapatkan sebuah t0ng / k0tak plastik untuk mengapungkan bayinya yang berusia 6 bulan.

Pada ketika itu, air naik telah sampai ke paras bahu.

Dia meletakkan bay1nya ke dalam kotak itu dalam keadaan dia sendiri pun terhvyung-hay4ng.

‘VOICE NOTE’ KETIKA AIR DI PARAS LEHER

Dalam keadaan cem4s, ibu ini tidak putvs-putvs berdoa dan bertahan.

Dia menjunjung anaknya dalam kotak tersebut selama 4 jam dan sempat mengutvskan voice note yang memoh0n anaknya diselamatkan.

“Ya Allah, tolong selamatkan anak saja je, baby saya je, lain saya tak fikir, anak saya je,”.

Air yang der4s ketika itu meningkat dengan cepat hingga ke paras leher sehingga Puan Suriyati merasakan itulah det1k terakhirnya bersama anak kecil itu.

“Abang, tolong ampunkan Mama, dari hujung rambut hingga hujung kaki. Tak ada orang selamatkan Mama, Bang. Tak ada orang…” (sambil menangis)

Bay1 6 bulan itu menangis hingga tiada suara dan kesejukan dan kelaparan, dan Puan Suriyati terpksa terus bertahan demi anaknya.

Voice note ini menjadi tvlar dan menyentvh hati orang ramai yang mendengarnya hinggakan berjura1an air mata! Tak dapat dibayangkan keadaan ketika itu…

HANYA MAMPU BERSERAH, PUJUK ANAK TUTUP MATA

“Adik tutup mata, Mama pun tutup mata – Mama rasa inilah takd1r kita berdua. Abah pun takde, orang lain pun takde.”

“Saya rasa anak saya faham dan dia pelvk saya erat dan dia tutup mata.”

“Saya tak sangka anak saya yang 6 bulan seakan faham dan boleh buat macam tu.”

2 ANGGOTA BOMBA MENYELAMATKAN MEREKA

Tanpa didvga, 2 orang anggota bomba menyelamatkan mereka entah dari mana.

Suaminya sangat bersyukur kerana Allah telah menggerakkan hati mereka untuk menyelamatkan isteri dan anaknya yang terperangk4p ketika itu.

Suaminya turut menggelarkan kedua-dua orang anggota bomba ini sebagai unsung hero.

SEB4K DENGAR KISAH PUAN SURIYATI

Ruangan komen dipenuhi dengan kata-kata semangat dan terharu dengan pengalaman yang diceritakan oleh ibu ini.

Syukurlah Puan Suriyati selamat dan kuat bertahan demi si anak kecil.

Pastinya ini hanya seceb1s daripada beribu-ribu pengalaman mngsa banjir yang menyay4t hati.

Mereka bukan sahaja travma, malah mengalami kerugian berpuluh ribu ringgit akibat banjir.

Oleh itu, ayuh teruskan berganding bahu dan hulurkan bantuan untuk mereka.

Semoga kisah ini membuka mata dan menjadi pengajaran buat kita bersama.

Sumber: OhBulan

Be the first to comment on "‘Adik Tutup, Mama Pun Tutup Mata, Ini Mungkin Takdlr Kita’ – Ibu Junjung Anak 4 Jam Dalam K0tak Ketika Banjir Paras Leher"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*